Arti Sebuah Kegagalan


Karena penasaran dengan bisnis online akhirnya saya dapat artikel ini. Bagus kok bro, untuk memotivasi diri kita dan retorikanya ok untuk belajar ngeblog atau ngeweb atau menulis yang baik, tersusun apik dan rapi. Yang penting selalu positiv dan anda akan dapatkan hikmahnya. Selamat membaca…

Terdapat dua rahasia yang wajib anda tahu agar bisnis internet anda
menuju puncak kesuksesan. Temukan jawabannya di ebook ini.

Apakah anda sudah cukup banyak membaca ebook tentang internet marketing?
Anda bosan dengan isinya atau justru semakin tertarik?

Artikel-artikel dalam ebook memang terkesan sama. Monoton dan jarang ada isi
yang baru. Umumnya para ‘ahli internet marketing’ selalu menekankan pada
newbie untuk mendapatkan pasar, menciptakan produk, mengarahkan traffic,
membuat sales letter, dan membangun relasi online. Hampir semua ahli berkata
demikian. Kalau anda tidak percaya silakan buktikan sendiri. Beli beberapa
ebook lain dan temukan benang merah masing-masing ebook itu.

Tapi intinya, langkah-langkah mengawali bisnis internet di atas sudah jadi rumus
baku bagi para newbie. Dan, jika anda sudah bisa mempraktekkannya satu per
satu, anda bisa merasakan mudahnya jadi jutawan… Ya! Sekali anda menemukan pasar yang tepat, segera tawarkan produk anda. Pancing traffic dan bujuk pengunjung! Sekali pengunjung suka dengan produk anda, produk anda bisa terus laris.

Tapi, apakah benar semudah itu? Kalau memang mudah kenapa tidak semua
pebisnis internet jadi jutawan?

Oke, saya akan coba memecahkan masalah ini dengan contoh sederhana.
Memang benar tidak semua pebisnis internet mengecap sukses yang spektakuler. Kita ambil saja dua orang pebisnis, si A dan si B. Keduanya punya pengetahuan internet marketing yang sama persis. Tapi kesuksesan yang mereka peroleh sangat berbeda.

Kira-kira kenapa ya?

Mari kita lihat bisnis sebagai sesuatu hal yang manusiawi. Karena bisnis bukan
cuma masalah mekanik. Tidak cuma memasang trik X dan tips Y. Tidak juga
cuma menjalankan formula A dan strategi B.

Pebisnis A dan B memperoleh hasil yang berbeda tidak dipengaruhi tingkat
pengetahuan yang mereka miliki. Tapi, keberhasilan mereka tergantung pada
mindset (pola pikir) masing-masing. Orang yang gagal biasanya tidak punya
cara pandang yang fleksibel atau sebutan lainnya adalah kaku. Jika anda
termasuk orang seperti ini, anda tidak punya mindset menuju kesuksesan.

Sebaliknya, orang-orang sukses adalah mereka yang luwes. Bisa menempatkan
apa saja yang terbaik untuk kemajuan bisnis dan kepribadiannya. Dan saya yakin
anda termasuk dalam golongan sukses ini. Buktinya anda sedang membaca
tulisan saya ini. Berarti anda masuk dalam jajaran orang bersifat terbuka dan tak
segan berubah.

Ingat apa kata Rhenald Kasali? Orang yang terus maju adalah mereka yang mau
berubah. Change!!!

Dalam ebook ini saya akan membahas mindset yang berkaitan dengan dua hal.
Kepercayaan pada diri sendiri dan rasa tanggung jawab. Pentingnya dua
hal ini akan saya terangkan pada anda. Jangan kemana-mana, teruslah
membaca…

PERCAYA PADA DIRI SENDIRI

Pernahkah anda berpikiran,

”Mana mungkin saya melakukan itu. Bagaimana bisa saya seperti dia.”
“Ah tidak mungkin saya bisa sesukses dia, saya tidak punya modal yang
cukup.”
“Sulit kalau saya harus meniru langkah suksesnya, karena saya tidak bisa ini
tidak bisa itu.”

Sebagai manusia kita sering berpikir serba terbatas. Ya seperti contoh di atas ini.
Kita selalu berpikir TIDAK MUNGKIN dan TIDAK BISA. Mental kita tidak
terbiasa liar memimpikan hal yang sebenarnya mungkin dan bisa terjadi. Anda
tidak percaya kalau sukses bisa mendatangi hidup anda. Anda paham maksud
saya, bukan?

Mental serba tidak bisa dan tidak mungkin ini mau tidak mau pasti mempengaruhi bisnis anda. Anda tidak sukses karena anda tidak percaya dengan diri anda sendiri. Akibatnya anda tidak percaya kalau sesungguhnya anda bisa menghasilkan uang Rp 10 juta, Rp 50 juta, Rp 100 juta atau bahkan Rp 200 juta per bulan.

Menurut saya, apa yang kita percaya bisa terjadi, pasti akan terjadi. Jadi jika
anda percaya bisa berpenghasilan Rp 200 juta sebulan, ya… anda sangat bisa dan sangat mungkin mendapatkan uang Rp 200 juta dalam sebulan.

Jika sekarang ini anda tidak percaya kalau bisnis internet bisa mengantarkan
anda pada gerbang kesuksesan, maka anda tidak akan mengalami nikmatnya
sukses di sini. Atau bisa-bisa di kemudian hari anda justru menyesal karena di
pekerjaan offline anda tidak pernah mendapat gaji memuaskan. Artinya juga,
anda tidak berani berubah dan tidak mau berbuat lebih. Anda takut memutuskan
dan takut yakin kalau anda akan berhasil.

Inilah pentingnya percaya diri. Anda tidak boleh menyerah pada keterbatasan
pikiran anda. Mari bersikap terbuka dan membebaskan pikiran. Anda punya
banyak pilihan untuk meraih kesuksesan. Anda punya banyak jalan yang
mengantarkan kita pada keberhasilan. Anda cuma perlu mengatakan ”saya bisa!” itu saja yang perlu anda tanamkan sejak awal.

Bertanyalah pada diri anda sendiri, ”Apa yang membuat saya tidak mungkin
sukses? Apa memang benar-benar ada atau hanya karena pikiran anda yang
mengada-ada?”

Jika anda tidak melakukan apa yang ingin anda lakukan pada bisnis anda, berarti anda telah menetapkan keterbatasan dalam pikiran anda.

Jujur banyak orang yang tidak percaya dengan diri mereka sendiri. Pikiran
mereka tidak terbuka. Pikiran mereka tidak berani bermimpi meraup Rp 20 juta
sebulan. Padahal mereka sebenarnya mampu dan bisa mewujudkan Rp 20 juta di depan mata mereka!

Jika penghasilan anda sekarang Rp 1 juta per bulan, anda boleh berpendapat
kalau ide memimpikan penghasilan Rp 20 juta perbulan itu berlebihan. Tapi,
setelah anda berhasil meningkatkan penghasilan anda dari Rp 1 juta ke Rp 2 juta, anda akan semakin yakin uang Rp 20 juta pasti bisa anda genggam.

Mengalihkan dari Rp 1 juta ke Rp 2 juta adalah prestasi pertama anda yang
mendongkrak gairah anda menuju Rp 20 juta. Selanjutnya anda pasti percaya
diri bahwa kesuksesan anda ini akan terus berlipat.

Nah, sekarang kalau anda sudah percaya bisa meraup Rp 20 juta, apa yang
pertama kali harus anda lakukan?

Siapkan pikiran anda untuk langkah besar dan awali dengan sebuah
langkah kecil!

Ya, lakukan hal kecil lebih dahulu.

Mentang-mentang anda sudah percaya diri, jangan langsung lakukan hal besar
yang belum siap anda lakukan. Wajar memang jika anda segera merencanakan
membuat situs web besar dengan produk paling laris. Karena angka 20 juta ada
dalam kepala anda.

Tapi, anda mesti mengubah pemikiran sukses yang instan seperti ini. Tipe sukses mendadak ini tidak akan pernah berhasil.

Jika pikiran dan pengetahuan anda belum siap untuk memiliki situs web besar
dan laris, anda perlu melangkah pelan. Bangun langkah-langkah kecil yang
menghubungkan apa yang anda tahu, apa yang dapat anda lakukan, dan apa yang ingin anda lakukan.

Untuk membuat anda makin jelas, mari kita kembali ke Rp 1 juta menuju Rp 20
juta tadi. Cobalah analisa apa yang bisa anda lakukan untuk meningkatkan
income anda. Jika bulan ini anda berpikir bisa mengubah penghasilan awal
menjadi Rp 2 juta (dan Rp 5 juta masih terlihat sangat sulit), maka tujuan
pertama anda bulan ini adalah mencapai penghasilan Rp 2 juta terlebih dahulu.

Saya yakin itu akan lebih mudah dicapai. Bulan berikutnya, anda lihat Rp 2 juta
ternyata memang tidak begitu sulit dicapai. Selanjutnya, anda harus berencana
untuk meningkatkan penghasilan dari Rp 2 juta ke Rp 4 juta. Ketika Rp 4 juta
sudah bisa anda rengkuh, anda akan terus mengambil langkah-langkah menuju
Rp 10 juta dan seterusnya, hingga akhirnya tercapailah penghasilan Rp 20 juta
per bulan. Dengan demikian anda punya jembatan untuk menyeberang dari 1
juta ke Rp 20 juta. Jadi, anda tidak seketika langsung loncat ke Rp 20 juta.

Rata-rata pebisnis internet yang berhasil juga menerapkan langkah ini. Menurut
sepengetahuan saya, mereka harus menyiapkan pikiran dan mental dulu sebelum meraih jumlah penghasilan yang fantastis. Karena jika pikiran kita belum siap menghadapi kenyataan bahwa uang sebanyak itu bisa kita dapat, maka kita tidak akan bisa melihatnya sepeser pun.

Hal itupun yang dulu dan sampai kini saya lakukan. Beberapa tahun yang lalu
saya memiliki penghasilan Rp 10 juta per bulan dari internet, dan ini sangatlah
fantastis. Saya berpikir, saya yakin bisa meningkatkan hasil itu menjadi Rp 20
juta. Syukurlah bulan berikutnya tercapai. Selanjutnya, saya yakin bisa meraih
income Rp 30, 40, 50 juta bulan-bulan berikutnya. Dan akhirnya tercapai juga.

Untungnya keyakinan tidak berhenti di situ. Setelah saya tahu bisa mendapat
hasil Rp 50 juta dalam sebulan, saya lebih yakin lagi bahwa saya bisa hasilkan Rp 75 juta, lalu Rp 100 juta, dan syukurlah kini saya bisa menikmati bisnis dengan profit Rp 250 juta per bulan.

Pada awal bisnis saya tidak pernah membayangkan akan memiliki penghasilan
sebesar itu. Income Rp 20 juta per bulan saja sudah luar biasa bagi sebagian
besar orang. Apalagi Rp 250 juta… saya jadi tidak berani membayangkan berapa
yang mungkin bisa saya capai beberapa bulan lagi jika saya terus memupuk
keyakinan seperti ini.

Kembali pada anda… prinsipnya, tentukan jumlah uang yang bisa anda dapat
dalam sehari dan lakukan segera. Kemudian bidik jumlah yang makin besar
untuk esok hari. Dan lakukan juga yang segera bisa anda lakukan keesokan
harinya. Terus tingkatkan jumlah uang yang anda bidik. Maka tak terasa anda
sudah berada di titik yang anda inginkan. Dan yang paling penting, anda selalu
percaya apapun yang anda lakukan akan berhasil.

Orang sukses tahu bahwa melatih pikiran mereka untuk bisa sukses sama
pentingnya seperti mempelajari metode marketing. Sebenarnya, mengetahui
segala sesuatu tentang marketing tidak akan ada artinya jika pikiran anda tidak
siap.

Dalam bisnis offline pun sama kondisinya. Jika anda tahu bagaimana
meningkatkan Rp 1 juta ke Rp 10 juta maka anda tahu bagaimana meningkatkan
uang lebih dan lebih banyak lagi. Mungkin saja anda bisa langsung meraih dari
Rp 1 juta ke Rp 1 milyar. Tapi selama pikiran anda tidak siap dan masih terbersit
rasa tidak percaya, anda justru akan mengalami banyak hambatan.

Kesimpulannya, anda harus sudah tahu bagaimana menghasilkan uang. Dan
bebaskan pikiran anda sekarang agar anda yakin bahwa anda bisa melakukan
yang anda inginkan.

Katakan ”SAYA BISA!!!”

Sekarang, kita bahas hal kedua yang berhubungan dengan mindset.

RASA TANGGUNG JAWAB

Apa pentingnya tanggung jawab? Dan tanggung jawab seperti apa yang mesti
anda miliki?

Sebagai orang yang mengidamkan kesuksesan, anda harus bertanggungjawab
atas kegagalan yang anda alami. Jangan tumpukan kesalahan pada orang lain
jika anda mengalami kegagalan. Jangan jadikan orang lain sebagai tameng anda.

Koreksi diri akan membuat anda jadi lebih dewasa dari pada menyalahkan orang
lain atau keadaan. Ini penting untuk membentuk mental anda. Jadi anda tidak
hanya bangga dengan pujian atas kesuksesan anda. Tapi anda juga tidak menolak alasan sesungguhnya kenapa anda gagal. Dan segera memperbaiki kesalahan yang anda perbuat. Jadikan kegagalan ini pelajaran yang berharga agar tidak terulang di kemudian hari.

Itulah kenapa tanggung jawab penting jadi mindset anda. Jika anda belum mulai
bertanggungjawab atas apapun yang terjadi pada diri anda, anda akan
mengalami banyak gejolak pada diri sendiri pada saat mulai. Tapi inilah
perubahan yang harus anda lalui untuk menuju kesuksesan. Atasi resistensi dan
maju terus.

Kesimpulannya, jika anda tidak mau bertanggungjawab atas kegagalan,
maka anda tidak akan pernah bisa mengubah kegagalan anda
menjadi kesuksesan. Sama artinya anda tidak mempunyai kontrol diri yang
bagus. Anda akan selalu merasa anda tidak pernah melakukan kesalahan
sehingga tidak ada yang perlu diperbaiki dengan diri anda. Kegagalan akan terus
terjadi dan anda akan terus menyalahkan orang lain atas kegagalan anda itu.

Memang sulit untuk mengkritik diri sendiri. Susah mengatakan “ini kesalahan
saya, saya tidak mengerjakan dengan baik”, tapi anda HARUS dapat
melakukannya.

Sudah tahu sekarang mengapa penting bertanggungjawab atas apapun yang
terjadi pada diri anda? Dengan bertanggungjawab anda akan punya kekuatan
dan kontrol untuk memperbaiki diri sehingga anda akan meraih kesuksesan.

Sekarang kira-kira apa ya bentuk pengingkaran tanggung jawab yang biasa
terjadi di bisnis online? Mari kita kupas satu per satu…

Saat launching produk tidak berlangsung seperti yang diharapkan,
kita biasa menyalahkan orang lain. Contohnya, mitra kerjasama.

Setiap kali launching produk tidak berjalan baik dan anda tidak puas dengan
hasilnya, anda pasti akan mencari kesalahan orang lain agar anda tidak ikut
bertanggung jawab dalam kasus ini. Biasanya yang paling gampang kita mintai
tanggung jawab adalah mitra kerjasama.

Padahal anda sendiri sebenarnya punya peran dalam launching produk itu. Jadi
gagal atau berhasilya launching juga tergantung bagaimana anda memainkan
peran anda itu. Sayangnya, anda tidak berusaha melihat kembali apa yang sudah
anda lakukan. Anda langsung saja menimpakan kesalahan pada orang lain dan
meminta orang lain bertanggung jawab sepenuhnya.

Nah agar hal seperti ini tidak terjadi, anda sebaiknya menyiapkan diri dari
sekarang. Suatu saat jika launching produk anda tidak memuaskan anda, jangan
salahkan orang lain dulu. Tanyakan pada diri anda….

1. Apakah anda mempunyai partner promosi yang cukup?
2. Apakah anda sudah menguji naskah iklan? Apakah banyak orang yang
tertarik dengan iklan anda ini ?
3. Apakah anda terus berhubungan dengan partner anda sehingga mereka
tahu apa yang anda harapkan dari mereka ?
4. Apakah anda memberi mereka materi promosi yang memadai sehingga
mereka dapat menggunakannya sebagai acuan untuk promo mereka
sendiri?
5. Apakah anda memberi mereka cukup waktu untuk mereview materi
promo sebelum launching?

Ingat, sebagai pemilik produk, anda adalah pihak yang paling bertanggung jawab
jika launching tidak berjalan sesuai harapan. Sekalipun mitra kerja anda tidak
mengerjakan bagian mereka dengan baik, anda masih harus bertanggung jawab.
Karena itu menandakan anda tidak mengontrol kelangsungan produk anda.

Sales letter dan iklan yang tidak menarik

Kalau anda menggunakan jasa copywriter untuk membuat sales letter produk
anda, sebaiknya pertimbangkan dulu apakah iklan yang mereka buat memang
benar-benar bagus?

Ini penting. Karena biasanya jika penjualan produk kita buruk, kita akan segera
mencari kambing hitam. Ya, biasanya kita langsung menyalahkan copy writer
karena mereka membuat sales letter yang tidak menarik atau bahkan buruk.

Sebenarnya buruknya angka penjualan adalah tanggung jawab anda sendiri. Jika
anda tidak puas dengan layanan copywriter, kenapa dulu anda memutuskan
untuk menggunakan jasa mereka? Bukankah anda sudah melihat hasil kerja
mereka sebelum anda memasang sales letter itu pada situs web anda?

Sebagai pebisnis anda harus sudah bisa meramalkan apa sales letter dan iklan
yang anda pasang memiliki daya bujuk yang luar biasa terhadap pengunjung?
Sekali lagi anda memegang kontrol penuh atas produk anda sendiri.

Jangan salahkan copywriter. Setidaknya buatlah catatan jika anda tidak akan
pernah berbisnis dengan copywiter itu lagi. Atau mintalah mereka untuk menulis
ulang. Kalau memungkinkan, anda bisa meminta pengembalian biaya. Tetapi
jangan salahkan mereka jika penjualan anda kurang baik.

Anda mendapatkan respon kurang baik. Dan anda menganggap ini
disebabkan pengunjung tidak siap dengan gagasan revolusioner anda

Saya juga suka memakai alasan ini jika penjualan saya tidak bagus. Saya sering
berpikir, ”ah pasti orang-orang tidak siap dengan gagasan revolusioner saya.”
Saya selalu menyalahkan pelanggan dan membanggakan diri saya yang sudah
selangkah lebih maju dari mereka.

Tapi mental semacam ini tidak pantas dimiliki seorang pebisnis. Kita tidak bisa
menyalahkan pengunjung karena mereka tidak membeli produk kita. Seharusnya
kita menyalahkan diri sendiri. ”Apa yang tidak menarik ya dari produk saya ini?”
”Kenapa tidak banyak yang beli?”

Jika anda merasa berada di titik yang selangkah lebih maju dari para pengunjung
sehingga tidak ada pasar yang mau beli produk anda, berarti anda telah
melakukan kesalahan.
Anda tidak melakukan penelitian pasar (research target market) yang lebih baik.
Perkiraan anda meleset jauh dari kondisi pasar yang ada. Padahal, menghasilkan
uang yang paling mudah adalah dengan mengetahui keinginan orang, tawarkan
apa yang mereka idamkan dan berikan yang mereka mau.

Secanggih apapun cara anda meyakinkan pengunjung untuk membeli produk,
jika mereka tidak butuh produk anda ya mereka tidak akan berpikir untuk
membeli. Sangat mungkin banyak orang yang tidak suka dengan produk anda.
Jadi anda harus meyakinkan pengunjung dulu mengapa mereka menginginkan
produk anda. Anda mesti berusaha keras meyakinkan pengunjung dulu.

Jika anda berbisnis dengan tujuan menghasilkan uang, maka anda perlu menjual
apa yang dibeli oleh orang-orang. Saya ulangi sekali lagi,

Jika anda ingin menghasilkan uang, anda perlu menjual apa yang
ingin dibeli orang-orang.

Jadi anda perlu mengetahui apa yang orang lain inginkan. Anda tidak bisa
memutuskan sendiri apa yang diperlukan orang lain. Jangan coba memaksakan
pada pengunjung jika mereka belum siap.

Jika anda tidak berhasil menjual, jangan salahkan pengunjung karena tidak
mengetahui kejeniusan anda. Salahkan diri anda sendiri karena tidak dapat
memberikan apa yang pengunjung inginkan.

Menjadikan kekurangan sebagai alasan

Anda menganggap ketidakberhasilan anda disebabkan anda hanyalah orang kecil
yang tidak bisa berbuat banyak.

Anda merasa sudah bekerja sangat keras tapi masih belum mencapai sukses.
Sementara orang lain bisa sukses karena mereka punya ribuan kontak email dan
punya mitra kerja yang solid.

Bagi saya semua itu omong kosong!

Anda tidak boleh menyalahkan orang lain yang sukses jika anda sendiri tidak
berhasil dalam bisnis anda. Menurut saya semua pebisnis yang berhasil pasti
dulunya adalah orang kecil seperti kita. Tidak tahu banyak hal dan belum
berpengalaman. Tidak punya kontak email, tidak punya produk, dan bahkan
mungkin juga tidak punya uang.

Tapi, apapun yang mereka miliki sekarang adalah hasil kerja keras. Mereka
mendapatkan apa yang mereka inginkan. Dan anda juga harus mendapatkan apa yang anda inginkan.

Jadi, jika ingin menjadi the best dalam bisnis anda, jadilah orang yang
bertanggung jawab.

Anda tidak mempunyai banyak kontak email karena anda belum memfokuskan
diri anda untuk membangun relasi online. Anda tidak mempunyai banyak mitra
kerja hanya karena anda belum fokus untuk menjalin kerja sama. Anda belum
menghasilkan uang karena anda belum fokus mencari uang. Percayalah! Semua
tanggung jawab ada di pundak anda.

Betapapun pahitnya pengalaman yang anda rasakan, hal terbaik yang sebaiknya
anda lakukan adalah bertanggung jawab. Ya, bertanggung jawab atas
kegagalan, kekecewaan, dan keterbatasan diri anda sendiri.

Anda belum sukses dengan bisnis anda? Tapi anda ingin jadi orang sukses? Anda sendiri yang mesti memikul beban menuju sukses ini. Bukan orang lain!
Temukan mengapa anda belum sukses. Dan ambil tindakan untuk mewujudkannya. Jangan hanya bisa menyalahkan orang lain. Karena anda
sendiri yang memegang kuasa atas bisnis anda…

Salam sukses,
STOP DREAMING, START ACTION

Source: http://www.formulabisnis.com?id=Habils

About Abing Manohara
Hi...Assalamu 'alaikum...I like to write, sharing kindliness and science, tips and solution. Hopefully with this blog many charitable and benefit which I can do for the others people. Solidarity forever....

Leave Comment

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: